Nekad ngetrip sama anak di bulan Ramadhan

Kepala gue mendadak pusing waktu ngeliat isi dompet yang tinggal selembar seratus ribuan. Padahal jadual ngetrip masih sehari lagi. Malem ini gue harus cari penginapan buat istirahat setelah capek seharian explore Kebun Raya Cibodas. Kaki rasanya udah mau patah dipaksa jalan kaki muter-muter botanical garden yang luasnya nggak ketulungan. Dan besok, Senin 29 Juli 2013, gue berencana jalan ke air terjun Cibeureum yang letaknya di kaki gunung Gede Pangrango. Cukup nggak nih duit buat tiga nyawa sampe besok? Perasaan kemaren bawa duit Rp700.000,-, buat apa aja sih?

Backpacking With Children
Ngaso di Kebun Raya Cibodas

Banyak orang bilang kalo gue ini nekad. Setiap jalan dan ngajak 2 anak sekaligus. Apalagi gaya jalan-jalan gue ini ala backpacker. Bisa aja keliling kota dengan angkutan umum, naik turun bis dan angkot udah biasa. Transit transit di halte busway juga udah biasa deh. Masih lebih susah mana sama jalan kaki 13 kilometer lebih dan naik turun bukit menuju kampung Baduy? Eh, sama anak umur 6 tahun loh! Nah, paragraf pembuka diatas itu adalah sepenggal kisah gue backpacking with children di bulan puasa 2013. Berikut adalah rangkaian cerita lengkapnya yang gue tulis untuk ikut lomba NEKAD TRAVELER. 😀

Nekad 1: Nyaplok Uang Jatah Mudik

Hari ini Jum’at 27 Juli 2013. Gue abis gajian. Asiik! Tapi gaji & THR gue abis buat bayar segala tagihan bulanan dan kebutuhan lebaran. Maaf bukan curcol, tapi realita emang gitu. Sementara duit tipis tapi hasrat buat jalan-jalan begitu besar, maka gue nekad make uang yang udah gue sisihin untuk mudik lebaran. Pertanyaannya, knapa pingin banget jalan-jalan? Ssst.., gue lagi kecewa karena kepingin nikah tapi kaga dilamar-lamar sama doi. *curcol (lagi). Jadi, berangkatlah gue sama 2 anak ke Bandung.

Dan pertanyaan yang harus selalu gue hadapi setiap kali ngetrip sama dua anak laki-laki gue adalah; “Bu, bapaknya kemana, kok nggak diajak?” Heuheu.., perlu nggak sih semua orang tau kalo status gue single parent?

Sampe di Bandung Sabtu sore, semua masih fine. Ketemu temen yang sama-sama doyan jalan namanya Indra, nemenin dia buka puasa di foodcourt Jatinangor Town Square. Malemnya nongkrong di angkringan UNPAD, dan sekalian nginep di rumahnya yang nggak jauh dari daerah kampus UNPAD. Hihihi.., makan ala orang kaya di foodcourt, nginepnya tetep cari yang gratis.

Total biaya hari pertama Rp330.000,-

  • Ongkos Serang – Bandung Rp70.000,- x 2 Seat = Rp140.000,-
  • Ongkos Bandung – Jatinangor Rp10.000,- x 2 seat = Rp20.000,-
  • Ongkos-ongkos angkot di Jatinangor 4 orang = Rp24.000,-
  • Makan di Foodcourt Jatos (gue, 2 anak, & Indra) = Rp 100.000,-
  • Jajan di Angkringan (2 teh manis & bakwan sepiring) = Rp16.000,-
  • Jajan selama perjalanan Serang – Bandung = Rp30.000,-

Nekad 2: Dari Bandung ke Cibodas

Ngetrip di bulan puasa mungkin bukan ide bagus. Dan buat gue ini nekad banget apalagi ngajak 2 anak yang umurnya masih 6 dan 4 tahun. Meskipun gue bisa nemenin anak-anak untuk nggak berpuasa ria karena lagi dapet tamu bulanan, tetep aja sih kesusahan karena kalo pas laper dan cari warung makan nggak ada. Bukan nggak ada warung makan, tapi tutup semua. hiks.. 🙁

Hari ini Minggu 28 Juli 2013. Pagi-pagi jam 8 gue jalan-jalan di pasar kaget UNPAD yang katanya cuma ada setiap hari Minggu pagi. Pedagang dan pembeli tumpah ruah di ruas jalan yang lebarnya cuma sekitar 4 meter. Ada yang jualan bubur ayam, gue titipin anak disitu sambil modus beli semangkok bubur buat sarapan 2 anak gue. Barengan aja ya sayang… Emaknya pelit nih!

Dan gara-gara gue mampir ke pasar kaget ini, gue jadi kelaperan seharian. Bukan karena harga bubur yang mahal, tapi sebagian duit gue pake buat beli baju. 😆 hahaha…

Setelah dari pasar kaget, jam 10 gue berangkat ke Cibodas. Tujuan gue adalah Kebun Raya Cibodas. Gue butuh suasana hijau yang mungkin bisa ngademin otak dan hati gue yang panas. Selain itu, anak-anak gue juga pasti seneng main-main disana. Yah, bayangin aja deh, tadi gue nekad nitipin mereka di tukang bubur selama 1 jam sementara gue muter-muter belanja. Untung nggak ada yang nyulik mereka. hihihi 😀

Ternyata perjalanan dari Jatinangor ke Cibodas itu lumayan jauh dan butuh sekitar 4 jam. Nyesel tadi pagi nggak ikut sarapan bubur. Dan nggak bawa bekel minum. Kehausan dan kelaparan, di dalam bus. Kalo biasanya banyak pedagang asongan setiap bus berhenti, kali ini sepi. Iyalah, puasa! Tapi waktu bis baru sampe Cianjur, untungnya ada 1 pedagang asongan. Gue beli sebotol air minum dan beli bacang. Makan siang yuk ah, semoga yang puasa maklum.

Total biaya dari Bandung ke Cibodas Rp205.000,-

  • Ongkos bis Jatinangor – Cibodas 3 orang x Rp27.000,- = Rp81.000,-
  • Bubur Ayam & Air minum gelas 2 pcs = Rp9.000,-
  • Bacang 4 pcs dan Air minum botol = Rp13.000,-
  • Ongkos-ongkos angkot di jatinangor = Rp22.000,-
  • Beli baju buat ponakan 2 stel = Rp80.000,-

Nekad 3: Ngemis Air Minum

Akhirnya, gue dan 2 anak gue, dan Indra juga, sampe di pertigaan Cibodas. Ada minimarket disini. Tapi entah kenapa gue nekad banget nggak mau mampir untuk sekedar beli snack. Ntar aja makan di dalem kawasan kebun raya. Pasti seru makan di cafe di tengah suasana hutan hijau. Tapi setelah putar puter, ngikutin petunjuk arah dimana ada cafe, semua cafe-nya tutup. huahua.. 🙁

Nyesel gue nggak mampir di minimarket tadi buat beli biskuit dan air minum. Sekarang, gue kehausan dan kelaperan lagi di tengah Kebun Raya Bogor yang luasnya lebih dari 80 hektare.

Hari sudah menjelang sore. Sambil putar-puter cari cafe, gue dan anak-anak berusaha nikmatin perjalanan nekad ini. Di Kebun Raya Cibodas yang hijau sejuk dan damai ini, 2 anak gue seneng banget main-main di pinggir danau dan air mancur. Di air mancur itu, gue sempet mau nekad minum airnya. Ah, kebiasaan gue kalo ngetrip ke air terjun asal minum aja. 😆 Gue lupa kalo air mancur itu bukan air alami yang bersih.

Gue juga sempet istirahat sejenak di padang rumput dekat cafe. Ada danau juga disitu. Tapi kali ini kita lebih suka dengan padang rumput yang bentuknya mirip bukit teletubbies. 2 Anak gue main guling-gulingan disitu. Menggelinding dari atas ke bawah. Seru juga. Kita sejenak lupa sama rasa lapar dan haus.

Glandang-glundung di rumput

Setelah dari padang rumput itu, kita berniat ngeliat yang namanya bunga bangkai, lalu segera keluar dan cari makan. Eh, tanpa disangka dan tanpa dinyana. Di tengah jalan saat mencari lokasi bunga bangkai, gue ketemu sama rombongan crew film FTV yang lagi syuting. Disinilah gue lalu ngemis. Minta dikasih air minum segelas aja.

Lebih dari apa yang gue ekspektasiin. Bukan cuma segelas minum. Tapi ditambah dua gelas teh. Alhamdulillah..

Nekad 4: Numpang Tidur di Warung

Di depan pintu keluar Kebun Raya Cibodas, saat kaki gue udah pegel banget, gue buka dompet. Ini penting untuk memutuskan, hendak menginap dimana kita malam ini? Sayangnya duit di dompet gue tinggal seratus ribu. Habis buat apa aja sih? Coba itung!

Hari pertama kepake Rp330.000,- ditambah tadi pagi Rp205.000,- Tambah lagi tadi masuk ke Kebun Raya Cibodas per orang Rp9.500,- dikali 4 jadi R38.000,- Berarti total pengeluaran gue udah Rp543.000,- Nah kalo dari rumah gue bawa uang Rp700.000,- seharusnya sekarang sisa Rp157.000,- kan? Hihihi 😀 Malah belajar matematika.

Gue periksain kantong celana cargo. Oh, ada receh-receh disana. Pas sisanya. Sip! Tapi, sisa uang segini mana cukup buat makan dan bayar penginapan untuk 4 orang. Gimana dong?

Udah jangan kebanyakan mikir. Yok, cari tempat makan dulu. Cari penginapan ntar lagi, bisa cari ATM dan tarik tunai lagi. Seinget gue masih ada sedikit uang di rekening gue. Lalu gue keliling lagi ke komplek warung-warung souvenir yang ada disekitaran pintu keluar Kebun Raya Cibodas. Dan, tutup semua! Pelajaran berharga banget buat gue. Kalo ngetrip di bulan puasa, bawalah makanan yang banyak.

Setelah udah capeeek banget, menjelang magrib. Dan semua warung makan cuma jualan bakwan dan kolak pisang untuk persiapan buka, gue nyerah. Hampir gue naik angkot aja ke Cimacan. Cari ATM, penginapan dan warung makan. Tapi kejutan lagi-lagi datang. Indra ngeliat warung yang pintunya kebuka, dia ngajak gue kesana buat beli air minum dulu. Tapi, setelah ditanya si pemilik warung ternyata dia bisa nyediain nasi goreng juga. Nggak jadi naik angkot!

Di warung ini, kita dipersilakan naik ke lantai atas. Hebat! Bangunan warung yang terbuat dari kayu, triplek dan beratap seng ini dibuat dua lantai. Pas udah sampai di atas, wow ternyata ruang lesehan. Ada bantal dan selimut. My criminal brain langsung kepikiran ide gila. Gimana kalo nginep disini aja?

Nekad 5: Hiking ke Curug Cibereum

Kenapa gue bilang hiking ke Curug Cebereum ini nekad. Karena anak gue yang kedua yang umur 4 tahun itu belum bisa diajak jalan kelamaan. Kalo di Kebun Raya Cibodas kita masih bisa enjoy karena bisa istirahat di tempat-tempat bagus. Nah kalo hiking? Istirahat bentaran di pinggir jalan trus jalan lagi. Walhasil, gue kudu gendong tu anak kalo udah ngadat nggak mau jalan. Lumayan, hiking sejauh 3 kilometer dan gendong anak. 😀

Hiking ke Curug Cibereum

Gue tau, ini resiko gue sebagai emaknya. Gue jalanin, karena gue pingin banget ajak mereka ke air terjun. Bahwa Indonesia itu indah. Bahwa dari keindahan yang tersebunyi dan butuh perjuangan untuk mencapainya itu, kita bisa belajar arti bersyukur dan arti kemenangan yang harus dicapai dengan berjuang.

Nggak salah gue dateng kesini dengan harus berjuang gendong-gendong anak. Curug Cibereum emang keren. Sepanjang jalan menuju kesini melewati jalur pendakian gunung Gede Pangrango, banyak juga yang bisa kita lihat. Seperti telaga biru yang tenang dan seolah menyimpan misteri. Atau rawa gayonggong yang terbentang dan kami seberangi dengan jembatan.

Di dekat air terjun ini, sementara dua anak gue dengan cerianya bermain air, gue mencoba merenungi arti perjalanan nekad gue kali ini.

Begitu banyak anugerah yang sudah Allah beri buat gue. Mulai dari nginep gratis di rumah Indra, air minum dan teh di Kebun Raya Cibodas, pemilik warung yang baik banget udah mau nyedian nasi goreng, sampe diijinin nginep gratis di warung lesehanya.

Yang gue sebutin diatas itu belum termasuk bunga-bunga indah yang gue liat selama hiking, dan kebersamaan gue sama anak-anak gue yang begitu berharga.

Duit gue yang tinggal seratus lima puluh ribu itu, hari ini kepake buat bayar makan di warung Rp74.000,- Nilai segitu adalah untuk 2 kali makan. Nasi goreng 3 porsi tadi malem, dan 3 porsi nasi goreng lagi untuk sarapan pagi ini, serta 2 botol air minum ukuran 1 liter. Murah banget kan? Dan Rp15.000,- untuk bayar uang masuk 3 orang ke kawasan Taman Nasional Gunung Gede Pangrango.

Akhirnya bisa narsis di Air Terjun Cibeureum

Menjelang siang, gue ajak 2 anak gue beranjak dari air terjun Cibereum. Hiruk pikuk kota Serang sudah menunggu. Gue harus kembali ke dunia nyata gue lagi. Hati yang kecewa sudah terobati dengan banyaknya anugerah Allah yang nggak bisa kehitung yang gue temui selama backpacking. Cerita ini gue tulis juga secara detil dan berseri di blog ini dengan tag Backpacking With Children.

Oya, sebelum pulang gue mampir ke minimarket di Cimacan. Beli minuman dan snack untuk di perjalanan. Sekalian tarik tunai pake ATM BCA di kasir minimarketnya. Soalnya duit cash kan udah abis, sementara ke Serang butuh ongkos. Jadi kalo dihitung-hitung perjalanan nekad kali ini bareng 2 anak dan 1 temen yang biayanya gue juga yang nanggung, total habis sekitar Rp900.000,- buat tiga hari. Murah apa mahal?

One thought on “Nekad ngetrip sama anak di bulan Ramadhan”

Leave a Reply