World of NOE

Mengenali Diri, Traveler Jenis Apakah?

Ceritanya sedang mencoba mengenali diri, traveler jenis apakah aku? Gara-gara selama cuti melahirkam, kalau pagi jadi rutin nonton TV. Acara yang kutonton biasanya ngga jauh dari hal yang berbau Β jalan-jalan. Ya, seiring dengan booming-nya trend traveling sekarang ini, di TV juga jadi banyak acara tentang traveling.

Pantai

Dulu, yang paling kukenal ada Jejak Petualang. Ada juga Koper & Ransel. Sekarang, yang paling sering kutonton di TV adalah My Trip My Adventure di Trans TV, dan Indonesia Banget di RTV. Satu lagi yang unik, yang akhir-akhir ini membuatku agak geli, yaitu acara Selfie Traveler. Hehe…

Kenapa geli? Rupanya ya, sekarang jenis traveler itu ada banyak. Kalo dulu kita cuma kenal traveler ala Koper & Ransel, kalo sekarang makin variatif aja. Nah, ini sekaligus membuatku jadi ingin menelaah diri, aku ini traveler jenis apa ya?

1. Backpacker atau Budget Traveler?

Secara harfiah, backpacker berarti seseorang yang suka jalan-jalan dengan menggunakan backpack (ransel). Namun pada kenyataannya, backpacker juga identik dengan cara traveling yang memperhatikan budget, yang mengatur semua kebutuhan travelingnya sendiri, mulai dari menentukan destinasi, riset & membuat itinerary, budgeting, memesan hotel sendiri, dll. Karena biasanya, ikut paket tour yang ditawarkan perusahaan jasa tour & travel itu cenderung mahal biayanya.

Memang sih, ada sebagian orang memilih cara traveling ala backpacker karena mereka ingin mandiri dan bisa lebih bebas, tidak terpaku jadual yang dibuat oleh perusahaan jasa tour & travel. Tetapi kalau aku, memilih menjadi backpacker karena memang kepingin banget traveling, tapi isi dompet pas-pasan. Haha… *curhat*

2. Makan Seketemunya

Aku bukan tipe yang suka ngulik kuliner khas di suatu daerah yang kukunjungi. Simple saja, ketika merasa lapar, apa yang ada di depan mata, atau kalau ada tempat makan terdekat, maka tempat makan itulah akan menjadi tujuanku untuk mengisi perut. Seperti ketika aku dan si Kurus sedang dalam perjalanan dari Ubud ke Batubulan. Tiba-tiba merasa lapar, dan kebetulan lewat warung penjual sate Madura. Ya, mampir makan lah! Meskipun kadang suka geli sendiri, di Bali tapi makannya Sate Madura. Bukannya bebek bengil di Ubud, atau ayam betutu, gitu.

Nah, kalau pas kebetulan jalan, dan lewat tempat makan yang terkenal enak dan jadi referensi banyak traveler untuk kulineran, itu sih bonus buatku. Bisa skalian mampir makan, dan jadi bisa gegayaan pamer kulineran saat traveling. Pfft!

3. Bukan Shopaholic

Shoping sepertinya sudah jadi bagian yang melekat dari traveling, ya. Tapi buatku, kembali lagi ke point satu. Budget! Memang sih bukan hal yang haram buat backpacker untuk shopping. Tapi kalau aku pribadi, ngga suka shopping karena alasan ngga ada budgetnya. Haha… Tetapi, kalau beli sesuatu yang unik, satu atau dua barang sih masih kulakukan. Biasanya kaos, atau makanan khas suatu daerah untuk dijadikan oleh-oleh buat anak-anakku di rumah.

4. Pecinta Gratisan

Yang gratis-gratis itu selalu enak loh. #eh haha… Tapi, untuk dapet gratisan juga ngga mudah. Misal, berjuang dalam lomba-lomba blog yang hadiahnya jalan-jalan, atau berjuang menulis hal-hal bermanfaat di blog seputar traveling supaya ada yang endorse. Atau bisa juga jadi travel organizer, dan membuat trip-trip terbuka (open trip) ke berbagai destinasi wisata populer. Nah, alternative terakhir itu ngga cuma bisa bikin kita jalan gratis, tapi juga menghasilkan.

5. Sukanya Rame-rame

Aku bukannya ngga berani solo traveling sih, tapi entah kenapa kok merasa lebih asik dan seru kalau jalan rame-rame dengan teman. Hampir semua tripku selalu rombongan, minimal 5 orang. Dan kalau open trip, pernah sampai 50 orang. Ngetrip rame-rame itu selain seru, juga bisa dapat teman baru, karena biasanya suka ada aja teman yang bener-bener batu ketemu dan kenalan di hari H trip itu dimulai. Tapi ngga enaknya, kalau ketemu teman yang nyebelin, entah karena manja, atau yang ngga bisa diajak susah. Bawaannya pingin ngurut dada Tao Ming Se. :p

6. Beach Lover

Aku suka melihaat peninggalan sejarah selama traveling, suka melihat budaya baru, suka menukmati suasana pedesaan, juga hiruk pikuk kota. Aku juga suka hiking, tapi naik gunung tinggi masih sebatas ingin. Suka juga main-main di air terjun, masuk museum, dll. Tapi yang paaaaling aku suka dari semuanya, adalah pantai. Duh, paling ngga nahan deh kalo udah di pantai, bawaannya pingin duduk diam di atas pasir sambil memandang ke laut lepas. Atau, kalo pas snorkeling, bawaannya pingin lompat dari atas perahu, trus membiarkan diri mengapung di atas laut. Saat-saat seperti itu, bukan cuma bahagia, tetapi sekaligus merasakan juga kalau diri ini keciiiiil di tengah dunia yang luas.

Nah, selain keenam karakter yang sudah coba kusebutkan di atas, aku merasa masih ada lagi ciri lain untuk mendeskripsikan diri, untuk menjawab pertanyaan traveler jenis apakah aku? Salah satunya yaitu, Traveler Nekat. Iyes, banyak yang bilang aku nekat terutama kalau lagi backpacking dan mengajak 2 anak sekaligus, atau nekat ngetrip walau lagi hamil, atau… nekat traveling padahal uang pas-pasan.

Akan tetapi, apapun label yang terlihat melekat dalam diriku, aku tak mau terlalu ambil pusing, atau mengkotakkan diri dan enggan bergaul dengan orang-orang yang berbeda label. Karena yang terpenting adalah, keep traveling & stay happy. Setuju?

34 thoughts on “Mengenali Diri, Traveler Jenis Apakah?

  1. Selamat mbaa baru lairan….
    Selamat menikmati cutinya juga..heehe..wahh jd pengen punya bayi lagi.

    Iyaa mba sama q jg nekad kl traveling bawa suami and anak. Hihi seru gitu loh, tapi kalau makanan ya sedapetnya aja..coba2 makanan lokal lebih oke kalau budgetnya cocok..hehe

    Dari semuax q suka aktivitas berenang d laut, di danau atau di empang..xiixi…apaapun travelingx yg penting ada aktivitasnya yg oke dan menantang

  2. Aduh duh duh… si mbak.. baru juga dah lahiran eh dah nulis lagi. ckckckck gak repotkah mbak?

    Beach Lover…. kapan kita duduk-duduk dan memandang air di hadapan? *jangan-jangan abis ini disodorin gelas berisi air mineral*

  3. Kalo aku lbh condong jadi backpaker.. Alasannya krn bisa ngepres duit dan bisa milih sendiri tempat yg mau dituju.. Kalo soal belanja yg seadanya saja sesuai duitnya.. Ttp yg penting mesti beli pernak-pernik khas daerah yg bisa dijadikan pajangan dan kenang2an.. Kalo aku lbh suka pergi bareng suami krn lebih nyaman aja..

    1. Akuu klo perginya berdua ama suami aja malah kurg seru sih, banyakan aku ngambeknya. Wkwkwk… Klo rame2 sm tmn seru, jd gk oerlu ngambek2an sm suaminyg notabene beda karakter. tp tdr ttp sm suami sih asiknyaa.haha

  4. Baru pertama kali mampir sini Mba. Wah keren nih udah punya anak tapi masih suka backpakeran. Pengen begitu juga nanti. Kalau saya lebih suka travelling dengan seikit org yg sudah dikenal. Baru sekali ikut open trip, Suka juga sih sama pantai, tapi sesekali masih naik gunung. Kayaknya semua pernah dicobain, cuma sekarang kurang berhasrat shopping aja πŸ˜€

  5. Aku sih apa aja bisa asaaal…. toilet terjamin kebersihannya, syukur2 wangi. Aku pernah 4 hari nggak pup karena perginya ke hutan & toilet warga begitulah.

  6. Saya juga kalo mau bepergian maunya agak banyak orang supaya ada teman berbagi. Tapi kalo pergi dhewekan kayaknya ada tantangannya juga.
    Saya kalo pergi ke suatu daerah suka nanyain makanan yang terkenal dari daerah situ.

  7. Dari dulu pengen banged jadi traveler
    kesana kemari menikmati indahnya Negeri
    tapi apa daya, izin ortu susah
    skrg udah nikah, halangannya lgsg dikasih baby
    jadi emak2 ga sempet >,<

  8. saya juga buka shopaholic,paling beli apa gitu buat oleh2 hehehe..kalo makan,seketemunya juga,kalo dah laperr banget,warung ngetem supir angkotpun dijabanin hahaha…sangking nggak ketemu warung pas itu hehe

  9. kalo aku gratisan, gratis nginep maksudnya, mba, hihi. kalau soal makan masih bisa diatur, kadang seketemunya, kadang juga ditargetin. tapi seringnya sih sambil jalan aja nyari makannya πŸ˜€

  10. Yaahhh moso di Bali.makannya sate Madura…sate lilit baru betull… kalo aku ngulik wisata kuliner itu wajib banget. Sekarang terjawab sudah ya kenapa dirimu tetep kurua dan aku tetep tembem :p

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.