Kuliner Unik di Japan Food Festival Jakarta

japan-food-festival-mal-kokas

Setahun terakhir mi ramen dan resto sushi ngehits banget di Indonesia. Ditambah ramainya pemberitaan media dan review-review di blog, bikin aku ikut penasaran untuk cobain. Untungnya ada resto makanan Jepang yang enak di Cilegon, dan harganya ngga terlalu mahal. Ramennya enak. Fusion sushinya juga enak. Udon juga enak. Pernah cobain shabu yang juga enak.

Hampir semua menu khas Jepang ada di sana. Sampe aku sempet berfikir, ngga perlu ke Jakarta lagi lah kalo kepingin hunting makanan khas Jepang. Cilegon juga ada. Lengkap. Tapi ternyata aku salah.

opening-japan-food-fest

Minggu lalu dapat info kalau di Mal Kota Kasablanka bakal ada Japan Food Festival. Ada 5 resto terkenal di Jepang yang membawa menu khas Jepang ke Indonesia. Kabarnya, menu-menu tersebut belum ada di restoran khas Jepang mana pun yang ada di Indonesia. Masa sih? Aku jadi penasaran.

Karena penasaran itu lah, aku bela-belain hadir pas acara grand opening Japan Food Festival di Mal Kokas hari Senin 31 Oktober 2016 kemarin. Padahal harusnya aku istirahat di rumah due to monthly period. Hehe.

hiroaki-kato-japan-food-fest
Ayank Hiroaki Kato

Untungnya tuh ada Aa Hiroaki Kato yang jadi MC. Kan aku jadi semangat. Hilang deh rasa sakit pinggang yang biasa dikeluhkan perempuan kalo lagi ada tamu bulanan. Btw, Aa Hiro ganteng bangeet. Biasanya aku cuma liat di TV kalo acara Indonesia Banget di RTV. Eeh, sekarang ada di depan mata. Pingin ajak selfie tapi malu. Hoho. Iya aku mah cemen. πŸ˜† Ok! Back to topic.

Setwlah acara dibuka, diawali sambutan dan seremoni gunting pita, satu per satu pemilik resto mempresentasikan menu makanannya.

champon-japan-food-fest
Champon, keluarga ramen yang punya lebih banyak sayuran

Ada mi ramen dengan kuah kaldu ayam yang enak banget. Sekali lagi, kaldu ayam. Bukan babi.

Pertanyaannya, apa yang membedakan mi ramen di JFF Mal Kokas dengan mi ramen lain yang udah banyak dijual?

Bedanya ada pada proses pembuatan kaldu ayamnya. Ayam pilihan akan direbus selama 8 jam hingga muncul kolagen. Konon, mi ramen dengan kaldu ayam berkolagen ini bagua untuk kulit. Chef-nya sampai nunjuk-nunjukin wajah orang Jepang si pemilik resto. Dia udah berumur tapi tetap awet mudah dan kulitnya halus. Eaa. Dan pas aku cobain, kuahnya emang enak banget sih.

Ada lagi champon yang katanya masih satu keluarga dengan ramen. Bedanya, champon punya lebih banyak sayuran dan lebih sedikit mi. Kuahnya pakai sup ayam yang didatangkan langsung dari Jepang.

beef-sushi-japan-food-fest
Beef sushi yang lagi hits di Jepang (eh, chef-nya hanteng)

Next, ada beef sushi yang katanya lagi ngehits di Jepang sana. Ya biasanya kan kita juga nemunya sushi isi ikan. Daging sapi yang digunakan adalah daging terbaik yang diimpor dari Australia. Ya, ini untuk pertama kalinya aku coba sushi isi daging yang dibakar ngga terlalu matang, jadi aroma dagingnya tuh sedap.

Lanjut ke sashimi. Sebenernya aku ngga doyan seafood mentah. Pernah cobain salmon mentah waktu di Bangkok. Aku ngerasa ngga cocok sama lidahku yang sukanya rasa manis. Tetapi, liat udang merah merona di semangkuk boiled sashimi kemarin, aku ngiler juga. Tapi yang aku cobain cuma udangnya. Ternyata, udang mentah dan masih seger itu enak ya. Ngga ada rasa amis.

Sashimi
Sashimi

Oya, dibawah tumpukan udang dan salmon itu ada nasinya. Pulen banget rasa si nasi. Kayak ada campuran beras ketan. Tapi katanya ngga dicampur ketan. Oh, mungkin masaknya pake tepung agar-agar ya. Mungkin.

Lanjut ke kategori cemilan, ada taiyaki dan dango (baca: dan-go, bukan dango yang pake eng).

Aku sering liat taiyaki di instagram para traveler yang jalan-jalan ke Jepang. Tadinya aku fikir itu biskuit atau kukis gitu. Ternyata taiyaki itu semacam wafel dengan bernagai isian di bagian dalamnya. Di JFF aku nyobain yang isi keju, green tea dan kacang merah. Paling enak menurutku yang isi kacang merah.

Taiyaki
Taiyaki

Menariknya, taiyaki ini dibuat tanpa telur dan susu agar aman dikonsumsi oleh mereka yang punya resiko alergi. Juga tidak mengandung minyak atau lemak yang biasanya dihindari oleh orang yang memperhatikan diet.

Kalau dango, dari penampakannya mirip cilok, alias aci dicolok. Tapi soal rasa tentu beda. Dango terasa lebih alot saat digigit dan dikunyah. Aku cuma icip yang disiram cairan gula kental. Rasanya jadi manis asin gitu di lidah. Kalau yang ditaburi warna hitam itu dari oreo dan disiram susu.

dango-japan-food-fest-2016

Dango
Dango

Ada lagi 2 macam kue isi kacang merah. Namanya manju danΒ daifuku. Mmenurutku manju mirip bakpia pathok khas jogja, kalau daifuku mirip mochi dari Bandung. Bedanya kalau mochi isinya kacang tanah.

Selain makanan-makan yang sempet aku cicipin di atas itu, masih ada loh jenis makanan lainnya yang dikenalkan. Beberapa di antaranya baru akan ada minggu depan.

Buat yang kepingin coba juga, buruan dateng ke Japan Food Festival di Mal Kota Kasablanka. Cuma sampe tanggal 13 November ya. Jangan lupa!

28 thoughts on “Kuliner Unik di Japan Food Festival Jakarta”

  1. ngga semua makanan jepang itu cocok di lidah orang indonesia. Kaya aku yang cuma cocok makan gorengannya wkwkkwwk. Ramen suka juga sih, tapi masih milih-milih. Trus, Taiyaki itu ternyata enak juga ya noe, macam roti gitu. Dan Taiyaki yang dijual itu Insya Allah halal, jadi makannya juga ngga khawatir.

  2. Eheem surprised banget liat si Chef yg guanteeeng tadi.*napa mirip mantan sekolah y????????????jadi kpikiran #lhoo,eeh????
    Betewei seumur2 blom.pernah nyicipi kuliner jepang nih,untung baca ini deh.

  3. Mba Noe, dango-nya keliatan enak banget..penasaran deh sama rasanya..terus kalo si taiyaki ini sama gak sih sama kue dorayaki?soalnya isiannya sama, kacang merah..jadi kangen pengen makan..dulu suka dibawain mamanya mantan pacar pas sma..haha..*loh kok curcol

  4. Mba Noe, Dango-nya keliatan enak banget ya..kalo si taiyaki ini mirip kue dorayaki ga sih mba?habis isiannya sama gitu kacang merah..aduh jadi kangen makan dorayaki..dulu mamanya mantan pas sma suka bawain..*lho kok curcol..hahah

    1. Sushi aku suka kalo yg mateng, hihi. Sashimi doyan udangnya doang. Nah, Taiyaki kayaknya mba Li bisa deh bikin sendiri. Cus cari resepnya πŸ˜€

Leave a Reply