Category Archives: Sponsored Post

Beli bouncer atau tiket kereta api?

Seminggu yang lalu, Baby K dapat rejeki. Ada beberapa teman blogger yang ingin memberi kado. Nah supaya kado yang mereka beri adalah sesuai dengan yang aku atau baby K butuhkan, mereka bertanya, aku ingin diberi kado apa untuk baby K?

Agak canggung sih awalnya mau sebut barang yang aku inginkan, tapi karena dipaksa aku jadi sebut saja kalau aku ingin bouncer untuk baby K. Setelah mengutarakan apa yang aku inginkan, rasanya jadi lega. Haha.

Tetapi Tuhan berkehendak lain. Teman-teman bloggerku yang baik hati itu ternyata berhalangan untuk membeli kado. Akhirnya aku diberi “mentahnya”. You know what I mean, kan ya? Mentahnya itu maksudnya adalah amplop berisi sejumlah uang. Hehe.

Setelah menerima amplop itu, mulailah aku berselancar di internet. Membuka satu per satu online shop dan e-commerce untuk cari bouncer. Pinginnya yang bagus dan harga murah, atau yang diskonan gitu.

Blibli.com menjadi salah satu e-commerce yang aku kunjungi juga. Dan agak kaget sih ternyata sekarang Blibli jualan tiket juga. Padahal udah beberapa kali liat iklannya di TV juga. Pas liat langsung di webnya ternyata masih kaget juga. Ada promo tiket kereta pula. Duh!

Eh tapi untung aja aku lagi eling. Jadi duit yang buat beli bouncer aman, ngga sampe belok untuk beli tiket kereta api. Haha. You know lah, kalo urusan traveling aku suka susah nahan diri. Dan lagi, aki belum pernah ajak baby naik kereta api.

Kalau saja aku sampe khilaf kemarin itu, mungkin bakal kejadian seperti yang di iklan, awalnya mau beli dompet, eh malah jadi beli tiket. Atau, harusnya hari ini aku lagi jogging, eh malah jadi traveling. Kalau versi aku mungkin gini, “awalnya mau beli bouncer buat baby, eh malah jalan-jalan naik kereta api”. Eaa 😆

Anyway, saat ini traveling memang jadi gaya hidup yang digemari oleh hampir semua orang. Ngga heran kalau banyak online travel agent baru yang bermunculan. Menjamur. Situs-situs yang awalnya hanya menjual satu jenis jasa saja, pada akhirnya melebarkan sayap. Misal, situs yang tadinya cuma menjual kamar hotel, sekarang menambah layanan penjualan tiket pesawat. Begitu juga e-commerce seperti Blibli yang akhirnya ikutan jualan tiket juga.

Nah, dengan semakin banyaknya situs online yang menjual tiket, berarti persaingan pun semakin ramai. Dengan begitu traveler tidak hanya dimudahkan untuk mendapatkan tiket atau kebutuhan traveling lainnya, tetapi juga semakin punya banyak pilihan. Tinggal pilih mana penawaran yang paling menarik, mana yang diskonnya paling gede. Hehe.

Ya, ngomongin belanja atau mendapatkan barang dengan prinsip ekonomi itu sih emak-emak fasih banget lah ya. Ngga heran kan kalau untuk beli satu bouncer aja aku buka banyak online shop dan e-commerce. Untuk beti tiket pun aku begitu loh. Kalian juga ngga?

Mie Samyang Versus Mie Ramen

Setiap kali belanja ke Supermarket, aku kerap berhenti sejenak di rak khusus makanan Korea. Suka terbersit mau beli mi kekinian yang lagi ngehits. Tapi sebagai orang Jawa dan penyuka makanan manis, ditambah aku mah ngga kuat ah makan makanan pedes, jadi niat itu pun terkubur begitu saja.

Btw, tau kan ya mi kekinian yang kumaksud itu apa? Itu loh, Mie Samyang. Di sosmed bahkan sempat banyak challenge makan mie samyang tanpa minum. Ya aku sih cukup puas aja nontonin video banyak orang yang pada kepedesan. Ngga ada kepingin-kepinginnya buat cobain. Takut mules. 😀

Sumber foto: Bukalapak

Dibanding samyang, aku malah lebih suka sama mie ramen. Iya sih, dua jenis mie tersebut memang beda jauh. Beda negara asal juga. Tapi toh sama-sama mie dan sama-sama bukan makanan asli Indonesia. Ya kan? *cari dukungan 😆

Yang bikin aku suka sama mie ramen tuh, karena di Indonesia udah banyak cafe dan restoran yang jual, bahkan di kota kecil seperti Cilegon dimana aku tinggal. Karena banyaknya restoran yang menyediakan menu ramen, kan aku jadi bisa request tingkat kepedasannya saat jajan mie ramen, bahkan bisa pesan mie ramen yang ngga pedas sama sekali.

Sedangkan mie samyang, paling banter beli yang bentuk mi instan kalau mau coba nyicip rasanya. Soalnya setauku di Serang dan Cilegon belum ada resto yang jualan mie samyang. Kalo udah penasaran banget, mungkin nanti aku mau coba makan mie samyang di restoran kalo pas kebetulan atau lagi ada acara di Jakarta. Supaya bisa pesan yang ngga terlalu pedas.

Eh tapi kalau ngga salah, ada juga ya mi samyang instan yang ngga pedas. Pernah baca review temen blogger di blognya, tapi lupa merknya apa. Haha.

Ngomong-ngomong soal mie instan, mie ramen yang instan juga udah ada banyak pilihan dan bisa dibeli di minimarket. Mi ramen instan yang ngga pedes juga ada. Dan yang penting ada logo halalnya.

Nah, kalau kalian, tim mie samyang atau mie ramen? Share dong pendapat kalian. 😀