Curcol

am Sexy

Sempet mandeg beberapa puluh menit saat mau nulis ini, tapi kemudian saya teringat tentang kalimat yang pernah saya tapi baca entah dimana, buku apa saya lupa, katanya; “kalau mau menulis ya tulis saja, jangan terlalu banyak mikir”.

Fikiran lagi buntu, nggak bisa mikir jernih. Otak panas dan kayaknya cuma teh botol dingin yang bisa bikin adem. Udah dua hari ini saya dilanda stress, hati sedang diserang virus kebimbangan, keresahan, (ecieeehh). but whatever itu namanya, saya jadi lebih banyak diam daripada ngomong dengan suara. (it’s mean masih suka update di fb, berkicau di twitter, dan sesekali nulis di blog).

Jenuh…! Dan untuk membunuh waktu saya cuma bengong melototin layar pc, browsing nggak jelas… sampe akhirnya saya tertarik sama notifikasi pesbuk. Oh.. ada yang ngetag foto. Mood saya lalu membaik.. setelah ngeliat foto-foto cantik gsaya sendiri. (eaahh) hari Sabtu dan Minggu kemarin (13-14 Oktober 2012), saya jalan ngebolank alias koprol ke Jakarta, tempat favorit, Kota Tua.

Buat saya foto ini sexy banget. Saya jadi inget quote yang entah dari mana juga sumbernya. Tapi sepertinya saya menemukannya di otak saya sendiri (ya kale). Ya anggap saja ini original saya, bahwa “cantik adalah saat dimana kita merasa cantik”. Dari foto ini saya bisa lihat betapa bahagianya saya pada hari itu. Hari itu mulai gelap dan saya tetap ceria dengan bermain balon. (padahal waktu itu ribet banget deh bawa balon punya si Abyan, anak saya yang kedua).

Saya nggak pernah nyangka bisa terpesona sama foto saya sendiri. Yap, satu kata yang langsung terfikir di otak saya ‘sexy’ (eum… masa?). terus saya coba perhatikan lagi. ‘ceria’, orang dalam foto itu terlihat begitu bahagia tanpa beban. bermain balon? oo.., ini bukan soal masa kecil kurang bahagia. Buat saya, ini adalah cara menikmati hidup dengan bahagia. Soal cap kekanak-kanakan itu relative, ada saatnya menikmati moment yang jarang bisa ditemui dalam keseharian. Rutinitas dan penatnya kehidupan yang memang menuntut kedewasaan, nggak ada salahnya kita punya ‘me time’ kita sendiri. Waktu dimana kita bisa kembali ber-expresi, bebas…

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.