Tips Traveling

Aku Hamil, Aku Traveling!

Traveling ketika Hamil
TM2: Mbolang di Jakarta

Ngga kerasa kehamilanku udah sampai di trimester ketiga. Terhitung hari ini sudah 33 minggu, alias masuk bulan ke-8. Dan rasanya bersyukur banget karena selama menjalani kehamilan anak ketiga ini ngga menemukan kendala yang berarti sehingga tetap bisa beraktifitas seperti biasa. Bahkan masih tetap bisa traveling dan adventure. Sempat ada yang tanya juga, apa rahasianya bisa tetap sehat dan aktif traveling selama hamil?

Aku merasa ngga punya tips khusus agar bisa tetap sehat dan aktif. Rasanya semua kulakukan dengan modal nekat saja. Karena jika melihat pengalaman kehamilan pertama dan kedua juga sehat-sehat saja tanpa kendala. Jadi ya merasa yakin kalau kehamilan ketiga pun ngga akan jauh beda. Dan Alhamdulillah demikian adanya, masih keliatan jumpalitan traveling sana-sini meskipun sedang hamil.

Prinsipku gini, perempuan hamil itu bukan orang sakit. Meskipun memang, sesehat-sehatnya orang hamil mah pasti gampang ngerasa capek.

Nah untuk mengantisipasi supaya ngga kecapekan banget, apalagi sampe sakit, contohnya waktu di Singapura akhir Maret lalu, ya memang harus mengubah kebiasaan, sih. Dan menyesuaikan dengan umur kehamilan juga. Kalo tips standar seperti cukup minum air putih, banyak makan sayur, minum vitamin, pakai baju dan alas kaki yang nyaman, dll, semua pasti tau lah ya.

Dan syarat mutlak kalau mau traveling dalam keadaan hamil adalah…ngga punya riwayat keguguran, atau konsul dulu ke dokter spesialis kandungan, ya!

Berikutnya yang mau aku bahas adalah highlight dan tips traveling berdasar umur kehamilan.

Trimester Pertama (TM1)

“Takut keguguran, picky eater, sakit punggung, emosi labil.”

Trimester pertama adalah masa rawan bagi ibu hamil, harus hati-hati dalam setiap aktivitas karena takut keguguran. Aku juga merasakan di trimester pertama kehamilanku, aku jadi picky eater (susah makan). Semua jenis makanan baru yang kucoba, ngga bisa diterima lidah. Dan mood ngga stabil, gampang marah, bosan, bete, serba salah. Untung travelmateku (si kurus) sabar.

Es Kacang
TM1: Jajan es kacang merah di Penang

Di TM1 ini, aku masih pecicilan traveling, mulai dari yang dekat yaitu ke Anyer di bonceng motor, hiking ke bukit yang ngga terlalu tinggi 2km pergi pulang, main ke kebun buah naga. Agak jauhan dikit ke Tasik buat kondangan dan mampir ke Kampung Naga. Dan yang terjauh adalah ke Penang.

Perjalanan ke Tasik naik mobil teman, dan membutuhkan waktu sekitar 6 jam dari Serang sampai ke Tasik. Kelamaan duduk di mobil bikin sakit punggung. Untuk mengurangi rasa sakitnya, aku bawa bantal buat ganjel punggung saat duduk di jok mobil.

Di Penang, aku jadi slow traveler, alias santai banget. Dalam sehari cuma mengunjungi 1 destinasi. Dan karena semua makanan di Penang yang kucicipi rasanya susah ditelan, jadi selalu bekal roti dan buah kemana-mana. Rotinya kadang beli, kadang nyulik di hotel pas sarapan, begitu juga buah-buahan. šŸ˜€ Di perjalanan kadang ngerasa mual juga karena banyak penyebab, misal ada yang bau ketek di bis, dll. Untuk mengurangi mual itu, aku bawa permen tamarind beli di Indomaret Serang.

Trimester Kedua (TM2)

“Perut mulai buncit, berat, tapi sudah lebih berani pecicilan.”

Di TM2, aku sempat traveling selama seminggu lebih bareng keluarga dan teman. Itinerary padat, budget pas-pasan, maksain banget seperti biasanya kalo backpackeran, kayak yang lagi ngga hamil aja. Walhasil terjadilah itu cerita Menderita di Singapura. Publish tulisan itu bukan untuk menjual penderitaan loh ya, tapi sekedar mengabadikan kisah, sukur-sukur kalo yang baca bisa ambil pelajaran biar ngga ngenes amat kayak aku.

Trekking ke Air Terjun Pria Laot
TM2: Trekking ke Air Terjun Pria Laot

Di Sabang, aku juga masih trekking masuk hutan, nyebrang sungai berbatu-batu besar dan licin. Untung pakai sendal gunung yang bergerigi di bawahnya, jadi anti slip dan ngga kepleset.

Catatan pentingnya, kalau traveling naik pesawat, bikin surat fit to travel di dokter spesialis kandungan yang isinya informasi kehamilan kita sudah berapa minggu, dan dinyatakan sehat dan dapat melakukan perjalanan udara. Karena perut mulai buncit dan udah ngga bisa diumpetin, jadi saat check-in di bandara biasanya petugas minta surat fit to travel itu untuk mengetahui kondisi ibu hamil.

Trimester Ketiga (TM3)

“Perut semakin berat, sakit punggung, engap, susah tidur.”

Memasuki TM3, sempet janji mau istirahat dulu travelingnya. Tapi cobaan datang, tawaran ke Bangkok gratis sulit kutolak. Akhirnya maksain berangkat juga. Untungnya acaranya seru, banyak teman baru, banyak hadiah. Jadi walaupun acaranya cukup nguras tenaga, perasaan di hati mah asik dan bahagia terus.

Janin yang makin besar, memang terasa berat dan ngap kalau harus jalan kaki, apalagi lari-lari. Tapi kalau dilakoni dengan bahagia, jadinya asik-asik aja. Paling kalo malem capeknya lebih terasa. Ngga kecapekan aja kalo malem susah tidur dan serba salah.

Tips-nya, pilih akomodasi yang nyaman, yang adem AC-nya, kasur empuk, kamar yang ada jendelanya dengan pemandangan kece, dan toilet bersih. Kalau perlu yang ada kolam renangnya, seperti di Bangkok kemarin. Kolam renang ada di lantai 14. View-nya keren. Ada kursi rotan yang unik buat leyeh-leyeh sambil nikmatin suasana. Relax banget!

Kursi Rotan
Kursi Rotan di Eastin Grand Hotel Shatorn Bangkok

Fasilitas hotel yang mewah, dan kenyamanan kamar tidur bisa mengurangi gelisah dan rasa serba salah pada ibu hamil menjelang tidur malam. At least it works for me!

Selain cepet capek, di TM3 ini juga biasanya ibu hamil udah ngga bisa makan banyak, dengan frekuensi 3 kali sehari. Anjurannya adalah makan dengan porsi kecil tapi sering. Untuk mengantisipasi masalah ini, aku bawa lunch box dari rumah. Saat sarapan di hotel, aku nyulik roti atau buah, masukin lunch box, dan dibawa buat bekal pas jalan ke luar hot. Jadi kalau mulai lapar di jalan, makan deh! šŸ˜€

Itu ceritaku tentang kehamilan dan traveling, kalau kalian gimana? Semoga sehat selalu ya, doakan aku juga agar sehat selalu. Aamiin…

29 thoughts on “Aku Hamil, Aku Traveling!

  1. Waah makasih artikelnya Mak Noe.Jadi mantap nih baca ini.Soalnya aku lagi hamil 4 bulanan nih.Dan awal April sudah kadung jalan ke KL bawa rombongan krucils,ibu,adik-adiku dengan krucilsnya tanpa suami.Karena suami pada kerja.Beli tiketnya dah lama,sebelum hamil.Kemarin smpt khawatir juga sih.Bisa gak ya besok.Tapi baca artikel ini jadi mantap deh.

    1. Siip mba Nunung, yang penting kita yakin kalau kita sehat dan baik2 aja. Periksa ke dokter dulu ya. Jangan nekat kalau seandai kondisi Rahim kurang kuat. Aku doain kehamilanmu sehaaat lancaaar. Aamiin

  2. Luar biasa Mak.

    Mak ini kehamilan ketiga yak, kehamilan pertama apa travelling juga?

    Seru banget, cerita ini bisa kurekomendasikan ke suami, kalau nanti hamil anak kedua atau ketiga dan pake acara jalan jalan pulak hihi, bahwa ibu hamil juga bisa travelling, asaaaalll…nah cerita dan tipsnya ada di nurulnoe.com

    cakep dah ^_^

    1. Hihi… Semangaat mba Nurul, aih nama kita sama yaa šŸ˜€ lg hamil juga ya, semoga sehat selalu lancar. Aamiin…

  3. Noe ini keren euy, sehat selalu ya, nanti babynya jadi travelling juga šŸ˜€
    Btw, ada teman walau sudah punya surat dokter, tetap tidak diperbolehkan naik pesawat sama maskapai yang bersangkutan. Tergantung kebijaksanaan maskapai juga kali ya.

    1. Kehamilan berapa minggu itu temennya? Biasanya klo udah 34 minggu emang pihak maskapai ngga ngijinin, kuatir ngelahirin di pesawat. Kebijakan AirAsia jg max 34 minggu diijinin terbang. šŸ˜€

      Makasih doanya mak puh, semoga dikai jg sehat selaluu n keep inspiring :*

  4. Duuuh..
    Aku kaguuuum ama dirimu mbaaaak…

    Soalnya aku kalo lagi hamil suka manja parah..bhahaha…

    Eh tapi kalo gak lagi hamil pun suka sering manja sih dan kalo travelling kemana2 bawaannya pengen minum antimo terus bhahaha…

    Moga sehat2 terus yah mbaak, dirimuh dan dedek bayinyaaa šŸ™‚

    1. Makasiih doanya bibi titi teliti canteeq, biasa lah, aku jg manja kok. Wkwkwk… Tp klo ngga ada suami alias travelingnya sm temen ya kudu buang jauh manjanya, dr pada plg traveling trus musuhan. Hahaha…

  5. Ya ampunnn keren banget sih bumil satu ini,aku masih takut naik pesawat,alamat g bisa mudik huhuhu..wah,boleh juga nih ide bawa lunch box hehe. sehat2 ya mak^^

  6. alhamdulillaaah sehaaat semua ya Noe…ibu hamil memang katanya banyak pantangannya..tapi seperti dirimu, aku pas hamil malah kesana-kemari hehehe..termasuk naik unta di pyramid Giza, Mesir pas hamil Obi 7 bulan huahahaha…gawaat memang kalau kaki gatal kayak kita niih hehe

    1. Woww naik untaa, aku belom pernah. Waktu di penang mau nyobain parasailin tp dilarang, wkwkwk… Yg penting sejat selamat yoo..

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.