3 Tip Praktis Pesan Tiket Kereta Api

Tanggal 29 dan 30 Juli lalu, adalah hari yang cukup membuat banyak orang kesal. Terutama para traveler yang berharap dapat tiket murah di KAI Travel Fair. Ya gimana ngga kesel coba. Orang udah capek-capek antri, desek-desekkan sama ribuan pemburu tiket lainnya, tapi ngga malah ngga kebagian. Ngga dapet apa-apa. Beberapa temanku tuh banyak yang mengalami.

Untungnya aku ngga jadi masuk ke JCC untuk ikut antri pesan tiket kereta api di Travel Fair. Padahal aku udah sampe lokasi loh tanggal 29 itu jam 10 pagi. Tapi liat antriannya yang ampun-ampunan, mending aku mundur aja lah. Trus aku kirim pesan WA ke temen. Minta maaf karena ngga sanggup untuk bantu dia beli tiket murah secara offline.

Sekitar 2 minggu sebelum KAI Travel Fair, sebenarnya aku udah hampir pesan tiket kereta api online untuk rute Jogja – Jakarta. Bukan buat aku, tapi buat teman kantor yang mau ke Jogja dengan rombongan komunitas sepedanya. Mereka berangkat ke Jogja tanggal 14 Agustus naik sepeda, start Jakarta. Pulangnya baru naik kereta tanggal 20 Agustus. Gitu rencananya.

Waktu itu tiket ekonomi yang harganya di bawah 100 ribu udah ngga ada sih, tapi masih lumayan ada yang harga 170 ribuan. Sayangnya, temanku malah memutuskan menunda pembelian tiket kereta api waktu itu. Dia berharap bisa dapat tiket kelas bisnis atau eksekutif dengan harga super murah yang ditawarkan di Travel Fair. Tapi kenyataannya malah apes.

Dan sekarang, setelah aku cek lagi, tiket kereta api untuk tanggal 20 Agustus rute Jogja -Jakarta udah ludes ngga bersisa.

Pengalaman ini nih ibarat ngelepas teri, trus ngejar kakap. Teri ilang, kakapnya lari. Ngga dapet dua-duanya malahan. Haha. Kan aku ikut kezel. Heuheu.

Lebih kezel lagi waktu tau ternyata tiket promo KAI dengan harga murah itu juga bisa dipesan online melalui Online Travel Agent yang sudah bekerja sama. Hih! Pingin ngelus dada Brad Pitt rasanya.

Nah, dari pengalaman itu, aku jadi terfikir untuk menulis tip dan hal-hal yang harus dilakukan kalau mau pesan tiket kereta api. Sederhana aja sih, tip-nya sbb;

1. Beli online aja, udah!

Pesan tiket kereta api online itu beneran lebih baik deh. Bisa hemat waktu, tenaga, dan juga biaya. Kita bisa cek sendiri ketersediaan tiket, harga dan jadwalnya. Bisa pilih sendiri kursinya juga. Semua serba gampang. Ngga usah keluar duit ongkos transportasi menuju loket penjualan tiket. Entah itu loket di stasiun atau penjual tiket di lokasi travel fair. Ngga usah capek kena macet di jalan plus harus antri. Jadi ngga gondok-gondok amat kalau ngga kebagian tiket.

Lagian, sekarang udah banyaknyang menawarkan jasa layanan pesan tiket online. Ngga cuma lewat online travel agent (OTA). E-commerce pun sekarang hampir semua melayani penjualan tiket kereta api online. Kalau mau rajin dan cermat, cek aja satu per satu, suka ada yang memberi penawaran diskon menarik loh.

2. Pesan dari jauh hari

Sebaiknya memang jangan mepet hari H kalau mau pesan tiket kereta api. Biar ngga kehabisan. Lagi pula, kalau melakukan transaksi pemesanan tiket kereta api dari jauh-jauh hari, ketersediaan tiketnya masih buanyak, jadi lebih bebas milih mau tiket kelas yang mana, bersngkat jam berapa, dan pilih tempat duduk dimana.

3. Pilih layanan pembayaran online

Pemesanan tiket secara online, biasanya akan tercancel otomatis dalam waktu 1 sampai 2 jam setelah check out pemesanan. Tentunya itu bisa bikin deg-degan kalau memilih melakukan pembayaran dengan cara manual, seperti transfer via ATM. Gimana kalau misalnya ATM terdekat dari rumah ngga bisa digunakan karena error? Mau cari ATM lain tapi jauh. Mau pilih bayar lewat minimarket, eh, udah tutup. Ya, namanya kendala tak terduga bisa aja rerjadi kan? Ujung-ujungnya waktu 2 jam terlewat gitu aja, dan pesanan tiket kita dibatalkan oleh sistem. Sedih kan?

Pembayaran secara online tentu akan mempercepat proses pemesanan tiket. Paling umum, layanan pembayaran online bisa melalui e-banking atau kartu kredit/debit online. Tetapi ada cara lain juga yang menurutku bisa dibilang sebagai cara yang lebih mudah. Khususnya kalau beli tiket kereta api secara online di e-commerce. Pakai saja fitur e-wallet yang biasanya tersedia di e-commerce tersebut. Kita tinggal top-up saldo yang cukup, dan bisa digunakan untuk pembayaran transaksi belanja apapun di e-commerce tersebut. Praktis dan ngga perlu kirim bukti transfer lagi untuk konfirmasi pembayaran.

Yaudah, cuma 3 itu aja sih tip pesan tiket kereta api berdasar pengalaman dan pengamatanku. Biar sukses dan lancar, dan ngga usah ada drama ngga kebagian tiket atau apa lah itu namanya. 😀

6 thoughts on “3 Tip Praktis Pesan Tiket Kereta Api”

  1. Aku hampir selalu beli tiket kereta api online, praktis banget sih. Tinggal ketik bayar lewat indomaret/alfamart. Secara kan aku harus naek kereta pp malang-pekalongan sebulan sekali demi mengunjungi suami. *curhatan LDR*

  2. Aku juga suka beli online aja kalo tiket kereta, nggak antri dan kadang ada diskonnya. Kecuali pengin naik kereta eksekutif Jember-Surabaya belinya go show, di loket stasiun 2 jam sebelumnya, jauh lebih murah, dari 275 rb jadi cuma 65 ribu. Tapi ya itu jangan sampai kehabisan tiketnya haha.

  3. Aku baru perdana beberapa minggu lalu beli tiket KAI online buat mertua pulang ke Jawa Timur. Ternyata praktis banget ya. Semua cukup dilakukan di rumah, termasuk bayarnya.
    Sekarang jadi nagih deh pengen jalan-jalan pake kereta ke Bandung. Tapi sempat lihat beberapa tanggal inceran blom jodoh pada habis.

Leave a Reply